Persembahan Tanah Persia untuk Dunia

Dia benar-benar menampilkan sesuatu yang berbeda. Apa yang dilakukannya tidaklah keluar dari apa yang telah menjadi keyakinannya…
Sebenarnya bukanlah sesuatu yang baru, sejarahpun pernah mempertontonkan apa yang diperlihatkannya pada dunia saat ini. Ya, kesederhanaan seorang pemimpin.Dia benar-benar meneladani apa yang telah dicontohkan sang Nabi panutannya. Sebuah kesederhanaan yang memikat.

Begitupun beberapa khalifah terpilih setelahnya. Dia mencontoh Umar bin Khattab, yang membuat duta negara seberang bingung keheranan ketika ia minta ditunjukkan dimana Khalifah negeri Islam yang kekuasaannya terbentang sepanjang semenanjung arabia, ia melihat sang Khalifah terbaring istrahat di bawah sebuah pohon,tanpa pengawal, tanpa kopasus. Dia pun benar-benar meniru kekasihnya, Imam Ali yang ketika menjabat khalifah, tidak malu memakai terompah yang berkali-kali dijahitnya sendiri.Ia bertanya kepada sahabatnya, tahukah kamu berapa harga terompah ini ?, sang sahabat menjawab, ” Ya Khalifah, meskipun engkau menjualnya, tak seorangpun yang mau membelinya.”Dia bersabda, “Bagi saya terompah ini lebih berharga dibanding kekuasaan yang berada di tanganku sekarang, kecuali dengan kekuasaan ini aku menegakkan keadilan.”
Ataupun sang Imam, pemimpin besar revolusi Islam di negara yang sekarang di pimpinnya. Ia mengatakan,”Di masa revolusi dulu, aku berkali-kali diinterogasi karena memasang gambar-gambar Imam Khomeini di dinding-dinding kampus.”Ia betul-betul menjadi penerus dan memegang erat ajaran-ajaran sang Imam. Yang meninggalkan negara yang dipimpinnya dengan barang-barang warisan yang sama sekali tidak berharga. Bahkan rumah yang didiaminya pun masih status kontrakan sampai wafatnya.
Dunia terlalu banyak disuguhi tokoh-tokoh antagonis. Sehingga keberadaannya dianggap sesuatu yang asing. Sok suci dan munafik. Saya menjadi teringat dengan novel ayat-ayat cinta yang menampilkan Fahri sebagai tokohnya. Yang kontra memberikan komentar bahwa ketokohan Fahri terlalu sempurna, seseorang yang tidak mungkin ada saat ini.Penulisnya, hanya memberi komentar sederhana, “Justru bagi saya belum sempurna, akan saya sempurnakan lagi, bangsa ini butuh tokoh-tokoh yang berjiwa malaikat.”
Ya, dunia begitu sangat merindukan orang-orang seperti dia. Dia tak membutuhkan pujian, dia tak memanfaatkan apa yang telah menjadi kekuasaannya untuk kepentingan pribadi.
Dia membuat seorang diplomat asing sekaligus kontraktor tersentak, ketika ia berkata, “Saya tidak mungkin memenuhi keinginan saudara dengan harus mengorbankan rakyat saya.”
Ketika pemimpin-pemimpin negara lainnya mendekat dan bangga menjadi sahabat-sahabat Amerika. Dia punya kebijakan lain. Dia menyatakan perlawanan. Katanya, perlawanan terhadap kedzaliman adalah keniscayaan.
Banyak yang mencintainya, namun tidak sedikit pula yang tidak menyukainya. Sampai seorang ustadz saya, Ust. Muh. Ihsan Zainuddin Lc yang sebelumnya begitu kukagumi menulis sebuah artikel dan memberi penilaian terhadapnya, sebagai musang berbulu domba. Semua orang berhak memberi komentar, siapapun bisa mencintainya, dan siapapun berhak untuk menjadi musuhnya.
Namun kenyataan yang tidak terpungkiri. Dia memimpin negaranya, menjadi pelaksana titah Rahbar dengan kesederhanaan yang memukau dan menjadi kecintaan rakyatnya. . Setahu saya, hanya beberapa pemimpin dunia saat ini yang memadukan keberaniaan dan kesederhanaan…Fidel Castro, Eva Morales, dan Hugo Chaves yang kiri. Serta dia yang Syiah….
Sumber Gambar www.flickr.com

Qom, 11 Februari 2008. Setelah mendengar pidato kenegaraan yang disampaikan kepada jutaan rakyatnya, merayakan Peringatan Revolusi Islam Iran ke 29.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: